Mengenal Teknik Cetak Dalam, Pahami Proses dan Jenis-jenisnya - Maxipro.co.id

Mengenal Teknik Cetak Dalam, Pahami Proses dan Jenis-jenisnya - Maxipro.co.id

Cetak dalam merupakan suatu teknik seni grafis yang sudah tak asing lagi di dunia grafika. Dalam dunia percetakan, ada berbagai macam teknik yang bisa digunakan untuk membuat sebuah produk cetak. Maka sebelum membuat produk grafika, ada baiknya Anda memahami alat, bahan baku serta teknik cetak yang ingin digunakan.

Alat yang digunakan untuk membuat produk grafis disebut dengan alat cetak. Sedangkan bahan untuk membuat seni grafis adalah pewarna dengan media cetak berupa bidang datar. Keduanya sangat penting dalam proses pembuatan seni grafis.

Baca Juga : Teknik Cetak Datar (Planography Print), Lengkap

Teknik Cetak Dalam Seni Grafis

Sementara itu, teknik cetak juga penting untuk diperhatikan karena akan sangat menentukan hasilnya apakah sudah sesuai dengan keinginan atau tidak. Teknik cetak adalah teknik yang dipakai dalam seni grafis dan merupakan cabang seni rupa. 

Seni grafis berbentuk dua dimensional dengan berbagai macam bentuk visual dan memiliki nilai tinggi. Teknik cetak mempunyai arti lain sebagai cara membuat dan memproses seni grafis hingga menjadi berbagai macam bentuk visual dan bernilai seni. 

Selain sebagai karya seni, cetak dalam juga memiliki nilai ekonomis. Dan salah satu teknik grafis yang sering digunakan adalah cetak dalam.

Pengertian Cetak Dalam

Mengenal teknik cetak dalam

Intaglio print atau cetak dalam adalah sebuah teknik cetak yang prosesnya menggunakan klise dalam. Yang mana menyebabkan bagian dalam dapat menyerap tinta dan nanti akan membekas pada permukaan kertas.

Selain tinta, kertas dan klise dalam, Anda juga membutuhkan media cetak untuk membuat desain awal dari motif atau pola yang ingin ditampilkan pada hasil jadi. Cetakan tersebut terbuat dari material berupa plat logam, akrilik atau seng.

Namun, untuk membuat cetak dalam juga dibutuhkan kemampuan yang mumpuni dan tidak bisa langsung dibuat dengan mudah. Anda harus belajar dan melakukan prosesnya dengan berhati-hati, karena membutuhkan teknik yang detail.

Proses Cetak Dalam

Pada proses ini, Anda perlu menggoreskan benda atau alat tajam ke bagian media yang diinginkan hingga menghasilkan goresan dalam pada permukaannya. Selain alat atau benda tajam, bisa juga menggunakan larutan senyawa asam nitrit atau cairan lainnya yang bersifat korosif sehingga bisa membuat lubang pada media logam. 

Cetak dalam pun biasanya terbuat dari logam seperti aluminium atau kuningan. Setelah munculnya goresan, tinta bisa diberikan pada permukaan media tersebut. Tinta warna yang sudah tertampung kemudian diratakan agar warna tidak tumpang. 

Kedalaman ukiran pada cetakan membuat karya seni bisa menghasilkan efek gradasi warna, ketebalan warna bahkan tekstur. Untuk mentransfer warna, Anda bisa menyiapkan kertas di atas cetakan. Tinta warna akan melekat pada kertas sehingga gambar serta tulisan dari cetakan bisa ditransfer dengan baik.

Salah satu contoh produknya yang paling sering dijumpai adalah gambar pada uang kertas. Meskipun kecil, gambar pada uang kertas sangat halus dan detail. Sehingga peluang tindakan kriminal pemalsuan uang bisa minim celah dan dapat dicegah. 

Macam-macam Cetak Dalam

Gambar yang dihasilkan oleh cetak dalam adalah gambar kebalikannya atau reverse. Meskipun begitu desainnya tetap sama hanya posisinya saja yang berbeda. Tinta pada gambar yang tercetak juga akan bisa menyerap sempurna pada kertas.

Dalam melakukan cetak dalam, ada beberapa macam teknik yang bisa Anda gunakan. Keberagaman teknik tersebut memiliki keunikan serta kerumitan masing-masing, sehingga bisa disesuaikan dengan kebutuhan usaha Anda.

Teknik ini dibagi menjadi empat macam, yaitu engraving, etching, mezzotint, dan drypoint.

1. Engraving

Laser engraving kayu MDF

Engraving dengan Mesin Laser Telson 1390

Kata engraving berasal dari Bahasa Inggris yang berarti “mengukir” dalam Bahasa Indonesia. Sehingga engraving merupakan sebuah kegiatan mengukir pada suatu bahan material untuk menjadikan sebuah produk hasil yang baru dan berbeda dari sebelumnya.

Sebagai teknik cetak dalam, engraving dilakukan dengan cara membuat sayatan, goresan atau ukiran di atas permukaan bahan material yang diinginkan. Material yang digunakan untuk engraving biasanya adalah kayu, akrilik, logam, kulit dan sebagainya.

Proses Engraving

Untuk membuat engraving, dibutuhkan alat khusus bernama burin. Burin digunakan untuk mengukir material yang akan diukir seperti logam. Burin juga dikenal dengan nama graver atau pengukir.

  • Proses engraving bermula dengan menyemprotkan cat pada media, contohnya logam, secara menyeluruh. 
  • Setelahnya, Anda bisa mengukir pada logam menggunakan burin. Pengukirannya dilakukan dengan perlahan dan mengikuti desain yang sudah disiapkan.
  • Jika pengukiran sudah selesai, Anda bisa membersihkan logam dari cat. Permukaan logam yang sudah bersih, akan menyisakan cat pada bagian yang diukir saja.
  • Lakukan pengeringan. Setelah kering, maka engraving akan terukir dengan baik dan warna tinta yang ditampilkan juga terlihat lebih jelas.

Penggunaan Teknik Engraving

Teknik engraving merupakan salah satu teknik cetak dalam yang sulit. Hal ini dikarenakan tidak semua orang bisa menggunakannya. Anda perlu memiliki keterampilan khusus terutama untuk menggunakan burin.

Selain itu, engraving juga bisa digabungkan dengan teknik lainnya seperti etching dan mezzotint. Teknik campuran tersebut bisa digunakan untuk berbagai kebutuhan.

Untuk engraving sendiri juga mempunyai peran penting dalam pembuatan banyak benda seperti map, karya seni hingga produk komersial contohnya majalah atau buku.

Baca Juga : Mengenal Wood Engraving, Jenis Kayu dan Alat yang Digunakan

2. Etching

Etching Plate Copper

Etching pelat tembaga

Teknik etching atau yang juga dikenal dengan nama etsa adalah teknik cetak dalam yang menggunakan jarum khusus bernama jarum etsa untuk menggores permukaan media. Media yang digunakan biasanya adalah logam seperti tembaga.

Proses teknik etching adalah sebagai berikut:

  • Siapkan media yang akan dipakai, contohnya tembaga.
  • Buatlah goresan pada permukaan tembaga dengan jarum etsa. Sesuaikan goresan dengan desain yang telah disiapkan.
  • Lapisi seluruh permukaan tembaga yang tak diberi pola atau goresan dengan lilin. 
  • Lalu, celupkan tembaga dicelupkan ke dalam asam nitrat yang korosif atau menghancurkan. Bagian yang tak dilapisi lilin atau yang sudah diukir pun akan membentuk pola.

Etching biasanya digunakan untuk proses pembuatan plat atau medali. Sedangkan di jaman dulu, etching biasa dipakai dalam pembuatan baju perang.

3. Mezzotint

Alat dan Proses Mezzotint

Teknik cetak dalam selanjutnya adalah mezzotint. Pengertian mezzotint adalah sebuah teknik cetak yang prosesnya berfokus pada mengerok halus pada permukaan media. 

Untuk media yang digunakan pun umumnya adalah logam. Sedangkan untuk alat pengeroknya bernama rocker yang berbentuk seperti lempengan skop atau papan besi datar yang kecil dengan gagang.

Prosesnya adalah permukaan logam akan dibuat kasar secara merata. Setelahnya gunakan rocker untuk mengerok logam sesuai dengan desain atau keinginan. Efek gelap dan terang yang dominan akan bisa menonjolkan pola dan gambar yang dikehendaki.

4. Drypoint

Drypoint pada Media Akrilik

Drypoint media akrilik

Yang terakhir adalah teknik yang bernama drypoint. Teknik cetak dalam yang satu ini menggunakan alat runcing seperti jarum dan paku untuk menggores permukaan medianya seperti akrilik dan tembaga. Hampir sama dengan engraving, drypoint juga berfokus pada goresan yang membentuk pola.

Untuk langkah teknik drypoint adalah:

  • Buat desain pola pada permukaan media.
  • Beri tinta warna pada seluruh permukaan media. 
  • Tunggu beberapa sebelum menghapus tinta pada permukaan media.
  • Tempelkan kertas pada permukaan media cetak, maka Anda akan mendapatkan desain yang sudah diinginkan. Anda juga bisa menggunakan transfer paper untuk membantu proses ini.

Dengan teknik ini, Anda bisa membuat desain atau pola dengan gambar yang sangat detail. Sehingga sangat cocok untuk membuat lukisan atau cinderamata.

Percantik Packaging Produk Cetak Dalam 

Kebutuhan dan keinginan masyarakat yang beragam dan semakin berkembang, membuat dunia grafika juga mulai mengalami perubahan. Seperti pada teknik cetak dalam, karya seni yang dihasilkan bisa mendatangkan peluang usaha yang menarik.

Salah satunya yang bisa Anda perhatikan adalah dengan mempercantik packaging produk cetak dalam. Dengan tampilan packaging yang cantik, pembeli akan semakin tertarik untuk membelinya selain dari nilai seni karya cetak dalam itu sendiri.

Untuk pembuatan packaging, Anda bisa menggunakan bantuan Mesin Press Box LYX. Mesin tersebut berbentuk ramping dan kokoh sehingga awet dan tidak terlalu membutuhkan tempat yang luas. Dilengkapi dengan press untuk 4 sisi hardbox, mesin ini akan membuat pembuatan packaging menjadi cepat dan mudah dalam sekali proses.

Semoga artikel dari Maxipro kali ini bisa bermanfaat bagi kalian ya, Maxivers. Jika membutuhkan bantuan lebih lanjut mengenai kebutuhan bahan dan mesin percetakan untuk usaha percetakan, bisa menghubungi call center kami di bawah ini.

Yuk langsung saja kunjungi dan belanja di website kami yaaa !!!

Teknik Cetak Rotogravure: Andalan Produsen Besar - Maxipro.co.id